PAN Desak Pemerintah Tangani Gagal Ginjal Akut Secara Progressif

 PAN Desak Pemerintah Tangani Gagal Ginjal Akut Secara Progressif

Saleh Partaonan Daulay Ketua Fraksi PAN DPR RI

Fraksipan.com – Ketua Fraksi PAN DPR RI Saleh Partaonan Daulay mendesak pemerintah agar menangani kasus gagal ginjal akut secara progresif.

Adapun yang menyerang anak-anak tersebut diduga penyebabnya adalah konsumsi obat-obatan sirop yang tercemar etilen glikol dan dietilen glikol.

Per selasa (15/11/2022), terdapat 324 kasus gangguan ginjal akut di 27 provinsi di Indonesia. Dari jumlah tersebut, sebanyak 199 orang diantaranya dinyatakan meninggal dunia, 111 orang sembuh, dan 14 orang lainnya dalam tahap perawatan.

Mengenai hal tersebut, politikus PAN tersebut mendorong pemerintah mengusut tuntas kasus tersebut supaya mencegah bertambahnya korban jiwa dan mengembalikan kepercayaan masyarakat kepada pemerintah.

“Upaya tersebut salah satunya dilakukan dengan menggalakkan sosialisasi secara efektif, terutama kepada para ibu dan orangtua. Orangtua perlu memahami apa saja indikasi gagal ginjal akut guna melindungi buah hati mereka sedini mungkin,” ujar Saleh saat ditemui di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (16/11/2022).

Saleh menjelaskan, pemerintah juga harus memastikan ketersediaan obat gagal ginjal akut. Adapun salah satu vial obat penawar yang diperlukan dan telah didatangkan pemerintah untuk pasien gagal ginjal akut adalah Fomepizole.

Di samping itu, pihaknya juga mendorong Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melanjutkan penelitian secara mendalam terkait penyebab utama gagal ginjal akut. Hal ini bertujuan untuk menelusuri kemungkinan keterkaitan pihak-pihak dengan penyebab kemunculan peristiwa ini.
“Jika memang ditemukan penyebab utama yang disebabkan kelalaian, orang-orang (yang terlibat) harus dihukum sesuai dengan aturan yang berlaku,” kata Saleh.

Negara harus hadir Saleh mengatakan bahwa Komisi IX DPR RI juga menyoroti urgensi kehadiran pemerintah bagi para orangtua korban. Ia menduga ada faktor kelalaian dari pihak pemerintah, khususnya Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), dalam hal pengawasan peredaran obat. Oleh sebab itu, sebagai wujud kehadiran negara, imbuh Saleh, pemerintah perlu memberikan santunan kepada para keluarga korban.

“Saya tahu persis, (santunan) enggak mungkin mengembalikan kegembiraan keluarga tersebut. Ditinggalkan seorang anak itu sangat berat. Namun, dengan santunan tersebut, (artinya) pemerintah bertanggung jawab. Ini salah satu wujud kehadiran negara kepada orangtua korban,” jelasnya.

Untuk diketahui, usulan terkait santunan tercantum dalam kesimpulan Rapat Kerja (Raker) Komisi IX DPR RI bersama Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin dan Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Gabungan Perusahaan (GP) Farmasi Indonesia, serta International Pharmaceutical Manufacturers Group (IPMG) di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (2/11/2022).

“Santunan bagi orangtua atau keluarga korban harus dilaksanakan oleh pemerintah. Mudah-mudahan, santunan tersebut bisa terwujud sehingga dapat meyakinkan masyarakat bahwa pemerintah hadir,” kata Saleh.

Saleh menambahkan, Komisi IX DPR RI juga mengusulkan pembentukan panitia kerja (panja) mengenai kasus obat sirop yang diduga menjadi penyebab gagal ginjal akut. Adapun panja tersebut dibentuk untuk menyingkap kelemahan sistem jaminan keamanan dan mutu obat di Tanah Air agar bisa diperbaiki.

“Tadinya, panja tersebut dikhususkan untuk gagal ginjal akut. Namun, setelah mengikuti RDP dan raker dengan menteri, kami melihat problem-nya bukan cuma soal gagal ginjal akut, melainkan juga pengawasan obat,” terang Saleh.

Oleh karena itu, lanjut Saleh, Komisi IX DPR memutuskan pembentukan panja pengawasan obat. Fungsinya, untuk menelusuri kelemahan mekanisme pengawasan obat.

“Selama ini kan BPOM hanya melaporkan kepada DPR. Selain melakukan pengawasan melalui mekanisme raker dan RDP dengan BPOM, kami juga perlu melakukan penelusuran secara langsung untuk mendapat informasi di lapangan, baik industri farmasi, apotek, maupun balai besar di setiap daerah,” kata Saleh.

Penelitian lanjutan Untuk diketahui, pemerintah hingga kini masih meneliti penyebab pasti gangguan ginjal akut yang sebagian besar dialami anak balita. Meski begitu, penyakit tersebut diduga disebabkan intoksikasi atau keracunan EG dan DEG. Adapun dugaan tersebut didapat berdasarkan hasil uji darah, urine, dan biopsi ginjal pada pasien. EG dan DEG ditemukan sebagai cemaran pada senyawa polietilen glikol, propilen glikol, sorbitol, dan gliserin atau gliserol.

Selain karena Obat Sirup Keempat senyawa itu merupakan bahan tambahan yang berfungsi sebagai pelarut obat sirop atau cair. Namun, keempatnya bukan merupakan bahan berbahaya atau dilarang dalam pembuatan obat.

editor

Artikel terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

13 − one =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.